Mobil DFSK 580 di GIIAS 2018. (foto: VIVA)

Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat terus melemah. Bahkan, diketahui sempat berada Rp14.928 per US$1.

Meski demikian, hal ini tidak membuat produsen otomotif PT Sokonindo Automobile merasa khawatir.

Loading...

Managing Director of Sales Center PT Sokonindo Automobile, Franz Wang mengatakan, DFSK memiliki pengaturan keuangan yang baik, karena memiliki banyak perwakilan di berbagai negara.

“Kami ada perwakilan di berbagai negara, mulai dari Amerika Serikat, Jerman, Jepang, Indonesia, dan China. Kami punya pengaturan finansial dan nilai mata uang yang baik,” kata Franz di Bandung, Selasa 4 September 2018.

Mobil DFSK Glory 580 (foto: Paultan.org)

DFSK yang menjadi pendatang baru di industri otomotif Tanah Air, akan tetap mempertahankan harga jual yang sudah ditetapkan pada awal peluncuran.

BACA JUGA:  Ini Mobil Penantang Rush dan Terios

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk mempertahankan harga mobil. Walaupun nilai tukarnya terhadap mata uang asing naik, kami akan tetap menjaganya,” tuturnya.

Meski nilai tukar rupiah terhadap dolar AS belum memengaruhi bisnis DFSK di Tanah Air, agen resmi mobil DFSK di Indonesia berharap angkanya akan kembali normal.

“Untuk angka psikologis enggak ada, karena kami datang ke Indonesia dengan keseriusan untuk memberi pelayanan bagi pelanggan. Kami ingin masyarakat Indonesia merasakan pelayanan dan kualitas produk yang kami tawarkan,” ujarnya. (VIVA)

KOMENTAR ANDA
Loading...